Mari kita selesaikan ini dari awal. Plexiglass adalah nama merek. Seperti Kleenex atau Band-Aids, ini sering digunakan sebagai pengganti nama produk. Kleenex adalah merek tissue, Band-Aids adalah merek dari strip tipis, dan Plexiglass adalah merek dari akrilik.

Ketika kebanyakan orang memikirkan akrilik, hal pertama yang terlintas dalam pikiran adalah daya tahan. Dibandingkan dengan kaca, akrilik hampir tidak bisa dipecahkan. Ketika sepotong berbingkai cenderung sering dipindahkan, akrilik tampaknya pilihan yang jelas, dan ketika item akan dikirim, tampaknya suatu kebutuhan.

Mungkin mengejutkan untuk Akrilik Seni mengetahui bahwa jika UPS atau FedEx memecahkan kaca menjadi bagian berbingkai dan merusak karya seni, mereka mungkin tidak mengganti nilai pasar dari karya seni tersebut. Sebaliknya, mereka mungkin menawarkan untuk mengganti hanya nilai barang yang digunakan untuk membuat karya; yaitu cat, kertas dan kaca, kehilangan nilai potensial yang Jual Akrilik Lembaran Custom Jakarta signifikan. Akrilik akan membantu menghindari bencana ini.

Namun, bagaimanapun juga, di satu sisi akrilik lebih rapuh daripada kaca; itu mudah tergores. Bahkan hanya menggosokkan handuk kertas Inilah 9 Sebutan Digital Marketing yang kusut ke seluruh permukaan akrilik dapat menyebabkan permukaan lecet ringan. Untuk alasan ini, kain lembut disarankan saat membersihkannya, baik kain lap katun atau handuk kertas yang dibuat khusus seperti Scott Wyp-All, yang memiliki tekstur dan rasa katun. Selain itu, pembersih plastik harus digunakan untuk membersihkan akrilik, bukan pembersih kaca. Semuanya membuatnya lebih terlibat untuk membersihkan daripada kaca.

Tetapi ada kabar baik dalam hal membersihkan akrilik. Akrilik biasanya dijual bersih. Itu datang dengan plastik pelindung atau masker kertas di atasnya, jadi ketika masker dikupas, akriliknya sebersih sebelumnya. Kaca, di sisi lain, biasanya kotor saat dibeli. Biasanya memiliki lapisan debu di atasnya yang membutuhkan pembersihan berulang dan ketat untuk dihilangkan.

Semua pembersihan itu memiliki implikasi lain juga. Tanpa sepengetahuan sebagian besar perumus, menyeka tisu kering berulang kali di permukaan kaca akan menimbulkan muatan statis. Muatan statis adalah penyebab yang menyebabkan debu dan serat menempel di bagian dalam kaca Anda. Jika Anda pernah memiliki pengalaman memeriksa bagian kaca dan berbingkai sebelum memasukkannya ke dalam bingkai, menemukannya bebas dari debu dan serat, lalu memuat dan mengamankannya ke dalam bingkai hanya untuk menemukan, setelah membaliknya, bahwa ada partikel debu yang menempel di bagian dalam kaca, muatan statis adalah masalahnya. Untuk menghilangkannya, hindari menyeka kaca hingga kering – biarkan lembab dan biarkan mengering sendiri – atau, lebih baik lagi, gunakan sikat anti-statis.

Akrilik bahkan lebih buruk daripada kaca dalam hal muatan statis. Faktanya, muatan statis adalah satu-satunya kelemahan terbesar pada akrilik. Untungnya, bagaimanapun, masalahnya mudah diatasi dengan menggunakan sikat anti-statis segera setelah melepaskan masker pelindung. Ini menghilangkan muatan statis tanpa mengharuskan akrilik dibersihkan dengan pembersih plastik antistatis, sebuah proses yang tampaknya tidak perlu mengingat fakta bahwa akrilik sudah bersih saat Anda membelinya.

Sekarang setelah kita membahas satu-satunya kelemahan terbesar pada akrilik, kita harus membahas satu-satunya manfaat terbesarnya. Dibandingkan dengan kaca, akrilik sangat ringan. Dengan potongan yang lebih besar, katakanlah 24 “x36” dan lebih besar, kaca bisa menjadi sangat berat, menyebabkan bingkai membungkuk di bawah beban. Tidak hanya itu, kaca bisa berbahaya jika dipegang dalam ukuran yang lebih besar, mengancam untuk melenturkan dan patah. Akrilik lebih disukai saat membingkai ukuran yang lebih besar.

Tapi kerapuhan kaca yang merepotkan memberi setidaknya satu keunggulan dibandingkan akrilik. Kaca relatif mudah dipotong. Mengurangi ukuran kaca adalah hal sederhana untuk menilai dengan pemotong kaca Logan dan menjentikkannya dengan rapi pada skor.

Sebaliknya, akrilik kelas framing gambar mendekati ketebalan 1/8 “. Pada ketebalan itu, akrilik tidak dapat dibedakan dari kaca dalam sebuah bingkai, tetapi ketebalannya membuatnya sulit untuk mencetak dan menjepret. Tersedia akrilik yang lebih tipis yang dapat dinilai dan dibentak, tetapi tidak diinginkan untuk pembingkaian gambar karena terlihat seperti plastik di bingkainya. Cara termudah untuk memotong akrilik kelas pembingkaian gambar adalah dengan gergaji meja. Biarkan masker dan jalankan melalui gergaji. pisau gergaji meja standar.

Oh, dan satu hal lagi. Akrilik lebih mahal dari kaca. Karena akrilik adalah produk berbasis minyak bumi, akrilik rentan terhadap lonjakan harga minyak. Seperti halnya gas, ketika harga satu barel minyak naik begitu pula dengan harga akrilik, tetapi ketika harga satu barel turun, harganya tidak turun sepadan, yang berarti Anda akan selalu membayar lebih untuk akrilik.

Dalam hal harga dan kemudahan pemotongan, kaca mengalahkan akrilik. Namun dalam hal daya tahan, kebersihan dan bobot akrilik yang ringan selalu menang. Ada pro dan kontra untuk kaca dan akrilik. Tergantung pada situasinya, salah satu mungkin lebih disukai daripada yang lain.

 

 

By nzzl.me

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *